Pengunjung Sarangan Keluhkan Harga Makanan Tak Wajar, Pj Bupati Magetan Minta Maaf

8 Juni, 2024
Pengunjung Sarangan Keluhkan Harga Makanan Tak Wajar, Pj Bupati Magetan Minta Maaf Magetan – Seorang pengunjung Telaga Sarangan, Bagus Aldivo, mengungkapkan keluhan terkait harga makanan di salah satu rumah makan di kawasan wisata mahal. Pemuda asal Blitar, Jawa Timur ini merasa dirugikan saat membeli makanan dan minuman di warung tersebut. Bagus mengunggah pengalamannya di TikTok, yang kemudian viral mendapat banyak respon dari netizen. Diketahui, warung makan tersebut sudah tiga kali dipermasalahkan oleh pengunjung. Penjabat (Pj) Bupati Magetan, Hergunadi, merespon cepat keluhan wisatawan tersebut. Ia meminta maaf atas insiden ini dan menekankan pentingnya transparansi harga di kawasan wisata. Hergunadi berharap Magetan dapat menjadi destinasi wisata yang aman, nyaman, indah, dan terjangkau. “Kami berharap Magetan bisa menjadi lokasi wisata yang aman, nyaman, indah, dan murah,” ujar Hergunadi, Jumat (7/6/2024). Ia berjanji akan mendorong para pelaku usaha di Sarangan untuk menyediakan daftar harga makanan yang jelas dan transparan untuk menghindari perselisihan antara penjual dan pembeli. Bagus mengaku membayar Rp225.000 untuk tiga porsi nasi goreng, capcay, jeruk, es teh manis, dua kerupuk, dan dua uritan jeroan. Menurutnya, harga tersebut tidak wajar mengingat porsi makanan yang tidak terlalu banyak. “Aku habisnya tuh 225,” ungkap Bagus di TikToknya. Hergunadi juga mengimbau para pengunjung untuk lebih teliti dalam memilih tempat makan, menyarankan mereka untuk memilih warung yang sudah memiliki daftar harga yang jelas. “Kami akan sosialisasikan juga bagaimana supaya lebih permisif terhadap daftar harga,” tambahnya. Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kabupaten Magetan turut merespon keluhan ini dengan rencana sosialisasi terkait harga makanan di Telaga Sarangan. Eka Radityo, Kabid Pengelolaan Pariwisata Disbudpar Magetan, menyatakan pihaknya sudah memberikan himbauan dan peringatan kepada para pelaku usaha untuk selalu memberikan harga yang wajar dan menyediakan daftar menu makanan beserta harganya. Disparbud juga berencana membuat konten sosialisasi yang akan dipublikasikan melalui media sosial dan media massa untuk meningkatkan kesadaran baik bagi penjual maupun pembeli. “Termasuk untuk memberikan nota kepada pembeli,” pungkas Eka. Dengan langkah-langkah ini, diharapkan wisatawan yang berkunjung ke Sarangan tidak lagi merasa dirugikan dengan harga makanan yang tidak wajar, dan kualitas pelayanan di sektor pariwisata Sarangan dapat meningkat. (Diskominfo / kontrib.nto / fa2 / IKP1) Bagikan ini:TwitterFacebook

Berita


Puncak Peringatan BBGRM XXI dan HKG PKK ke-52 Provinsi Jawa Timur

12 Juni, 2024

Puncak Peringatan BBGRM XXI dan HKG PKK ke-52 Provinsi Jawa Timur.Sahabat Prokopim,Pj Bupati...

Cetak Generasi Penghafal Al-Qur’an Pemkab Magetan Wisuda Akbar Juz Amma Tingkat SD se-Kabupaten Magetan

12 Juni, 2024

Cetak Generasi Penghafal Al-Qur’an Pemkab Magetan Wisuda Akbar Juz Amma Tingkat SD se-Kabupaten...

Seleksi Calon Pimpinan Baznas Kabupaten Magetan 2024 – 2029, Masuki Tahap Seleksi Kompetensi Ujian Tulis dan Wawancara

12 Juni, 2024

Seleksi Calon Pimpinan Baznas Kabupaten Magetan 2024 – 2029, Masuki Tahap Seleksi Kompetensi...

Rakor Pengendalian Inflasi Rutin dan Percepatan Penanggulangan TBC melalui Virtual Zoom Meeting

10 Juni, 2024

Rakor Pengendalian Inflasi Rutin dan Percepatan Penanggulangan TBC melalui Virtual Zoom...

Pengunjung Sarangan Keluhkan Harga Makanan Tak Wajar, Pj Bupati Magetan Minta Maaf

8 Juni, 2024

Pengunjung Sarangan Keluhkan Harga Makanan Tak Wajar, Pj Bupati Magetan Minta Maaf Magetan –...